24 C
Makassar
Wednesday, May 12, 2021
HomeKolomEsaiBumi Kebermaknaan (21)

Bumi Kebermaknaan (21)

YANG mana anda sering lakukan, saat anda naik mobil dan berada di lampu merah, ada pengemis muncul meminta-minta di kaca mobil anda? Anda memberinya dengan rasa iba, atau anda menolaknya karena sebuah prinsip? Sambil berfikir untuk mengecek prilaku anda selama ini yang terkait dengan pertanyaan di atas, saya ingin mencoba mengurai kedua pilihan di atas.

Merebaknya pengemis di perempatan jalan memang mengundang  rasa iba yang tinggi. Banyak orang terketuk untuk berbagi uang kecilnya, tak peduli apapun modus yang ada dibalik hadirnya pengemis. Banyak orang berfikir apa salahnya dibantu faktanya mereka pengemis. Lagi pula, yang diberikan hanya uang receh.

Kelompok orang seperti ini memegang keyakinan bahwa memberi itu tidak pakai nalar, tidak perlu diskusi, tidak terlalu butuh memikirkan jangka panjang. Berbuat baik itu konkrit dan lakukan saat diperlukan berapapun sebisanya. Kelompok orang seperti ini juga cenderung memainkan sensitifitas kemanusiaan, rasa kasian yang sangat tinggi. Apalagi kalau yang di depannya patut memang dikasihani, anak bayi yang kepanasan atau kakek tua ringkih tak bertenaga.

Di sisi lain, banyak orang yang  memahami bahwa memberikan satu sen saja kepada pengemis di jalan, itu sudah berkontribusi langsung untuk mengawetkan mental pengemis. Bagi kelompok ini, memberi pengemis di jalan sangat tidak mendidik, bisa mematikan usaha pemerintah untuk memberdayakan mereka dengan lembaga-lembaga pemberdayaan yang dibangun.

Bagi kelompok kedua ini, memberi kepada pengemis itu artinya menghidupkan asa mereka untuk tetap bertahan di jalan. Memberikan dengan dalih apa saja, misalnya karena sudah kakek tua, itu semakin menghidupkan modus peminta-minta di jalan dengan pancingan kakek tua.

Saya mencermati, yang memilih kelompok pertama orientasi kebaikannya bersifat jangka pendek. Sementara yang memilih yang kedua, orientasinya jangka panjang. Yang berada di kelompok pertama, kecenderungannya motif rasa lah yang mendominasi kebaikannya, sementara yang kedua adalah motif rasio.

Isteri saya ada pada kelompok pertama dan saya di kelompok kedua. Untung saya suami yang tidak pegang uang, termasuk uang receh. Karena bisa dibayangkan perdebatan akan terjadi setiap berada di perempatan ramai jalan raya. Sekarang pertanyaan saya, anda berada di kelompok mana?

*Hamdan Juhannis

Avatar
Redaksihttps://sivitas.id
Sivitas.id adalah portal berita online berbasis kampus yang didedikasikan sebagai ruang diskursif warga kampus. Anda bisa mengirimkan tulisan anda ke email redaksi di redaksi@sivitas.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img

Most Popular

Recent Comments